Museum dan sejarah

Fungsi utama museum dan sejarah secara tradisional berkisar pada mengumpulkan, melestarikan, meneliti, dan memajang benda-benda. Dalam 50 tahun terakhir, penekanan lebih besar telah ditempatkan pada pameran, interpretasi, pembelajaran, dan audiensi. Selain itu, jumlah museum telah tumbuh secara dramatis pada periode ini, dengan berbagai tema dan subjek yang luar biasa. Tampilan masih dibangun pada dasarnya di sekitar objek, sehingga membuat budaya material menjadi konstituen utama dari sebagian besar narasi interpretasi museum.

Sejarah yang dikonsumsi di museum lebih dekat dengan apa yang mungkin disebut ‘sejarah publik’ daripada sejarah yang beredar di dalam akademi. Terlepas dari perluasan pesat koleksi museum sepanjang abad terakhir, para sejarawan lebih memilih untuk meneliti kenyamanan arsip dan perpustakaan yang lazim daripada di toko objek museum. Baru-baru ini, para sejarawan menjadi lebih terlibat oleh benda-benda karena teknologi baru telah menghasilkan koleksi digital yang tersedia melalui internet. Mereka juga menjadi lebih terlibat dalam pengembangan galeri museum baru dan pameran sementara. Sejarah museum dan koleksi telah menjadi bidang spesialis sendiri.

Setiap diskusi tentang museum dan sejarah harus dimulai dengan British Museum. Apa yang dikatakan museum ini secara langsung tentang sejarah Inggris sulit diukur dan bermasalah. Ini bukan museum sejarah nasional seperti itu, tidak seperti Museum Nasional Skotlandia yang menceritakan ‘kisah Skotlandia, tanahnya, orang-orangnya dan budayanya’. Namun, itu memang menampilkan yang menempatkan sejarah Inggris dalam konteks Eropa, periode sebelumnya diperlakukan lebih mendalam daripada yang kemudian. Museum London lainnya memberikan konteks sejarah lebih lanjut ke zaman modern termasuk National Portrait Gallery (NPG) dalam tampilan permanennya (dengan premis pendiri pusatnya adalah tentang sejarah daripada seni), Museum Sains dalam galeri Making the Modern World ( yang bertujuan untuk menjabarkan sejarah budaya industrialisasi dari tahun 1750 hingga saat ini) dan Museum Victoria dan Albert (V&A) di Galeri Inggrisnya (desain nasional dan sejarah seni dekoratif dari 1500 hingga 1900).

Kurator utama dan akademisi yang terlibat dengan tampilan yang terakhir, ketika mereka melakukan ‘rekonseptualistion’ galeri di tahun 1990-an, menemukan ‘hubungan yang tidak mudah dengan sejarah secara umum dan sejarah Inggris pada khususnya’. (1) Mereka harus memikirkan apa adalah ‘Inggris’ untuk era pasca-kolonial dan muncul dengan pendekatan baru dalam mempertimbangkan objek seni terapan museum di sekitar dua tema konsumsi dan produksi. Museum lain seperti Imperial War Museum (IWM) dan National Maritime Museum (NMM) harus menyusun kembali narasi sejarah mereka sehubungan dengan perang, kekaisaran, dan penemuan.

Baru-baru ini, British Museum telah menetapkan kedudukannya untuk abad ke-21 sebagai ‘museum dunia’. Koleksi-koleksinya adalah ‘berasal dari seluruh dunia dan dimaksudkan untuk digunakan oleh warga dunia’. (2) Pada tahun 1998, relokasi Perpustakaan Inggris ke sebuah gedung baru di St. Pancras meninggalkan kekosongan di pusat museum. Pengadilan Agung yang spektakuler, disebut sebagai lapangan publik tertutup terbesar di Eropa, telah mengubah ruang baca lama dan ruang sekitarnya. Ini adalah contoh museum ‘arsitektur pernyataan’, sangat banyak fitur zaman ini.

British Museum melihat dirinya terutama sebagai museum dunia budaya dan seni material. Pameran Pencerahan permanen yang baru (2003) di King’s Library, yang dibuat untuk merayakan hari jadi ke-250 museum, bertindak sebagai jenis pelajaran sejarah museum. Ini menampilkan jenis-jenis koleksi yang diperoleh dan disumbangkan selama abad ke-18 dan awal abad ke-19 dan menafsirkan banyak masalah utama dan tujuan yang terletak di jantung museum awal.

Ruang pameran lain, Wellcome Trust Gallery, adalah rumah bagi pameran lintas-budaya, semi-permanen berdasarkan tema kesejahteraan dan kesehatan – Living and Dying. Mengambil benda-benda dari museum serta koleksi Wellcome, layar ini bertujuan untuk menunjukkan bagaimana orang dan budaya ‘menghadapi kenyataan hidup yang sulit dengan berbagai cara’. Seperti yang ditulis Tony Bennett

Hasilnya adalah sebuah pameran serangkaian apa yang sebagian besar ‘keragaman terputus’ – terputus satu sama lain serta dari sejarah tertentu yang menghubungkan mereka satu sama lain dalam hubungan sekutu atau bermusuhan – sebagai kesaksian terhadap kapasitas pemesanan kreatif manusia makhluk sebagai bukti dalam beragamnya respons mereka, dan memahami kematian, rasa sakit, dan penderitaan. (3)

Pajangan yang berbeda-beda tersebut menetapkan peran baru untuk museum sebagai ‘museum survei universal’ (4) di samping pajangan permanen yang lebih representatif dan pameran blockbuster seperti Kaisar Pertama dan Hadrian yang telah mengambil alih, setidaknya untuk sementara, bacaan Perpustakaan Inggris kuno ruang untuk pujian besar.

Bentuk spesifik lain dari museum adalah museum kota dengan fokus sejarah perkotaan yang utama. Banyak yang didirikan di Eropa pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 biasanya sebagai ekspresi semi-resmi identitas sipil. Mereka mengambil arkeologi, kepentingan kuno, topografi, seni dekoratif dan seni, menghubungkan mereka bersama untuk menghasilkan sejarah sosial dan budaya populer kehidupan perkotaan. Untuk sebuah museum seperti Museum London yang dibuka pada tahun 1912 tujuannya adalah untuk ‘memperoleh benda-benda bersejarah dan menarik bagi penduduk London dan … memamerkan banyak hal yang tidak akan menemukan tempat di Museum Inggris atau V&A, tetapi yang tetap bernilai’ (5) Seperti yang ditulis Cathy Ross, ini tercermin

jenis ‘keingintahuan’ yang mengumpulkan bahwa sampai saat itu telah terbatas pada kolektor pribadi tetapi sejak saat itu berkembang menjadi pengumpulan sejarah sosial kelembagaan yang berlanjut di museum kota hari ini. Jenis pengumpulan nilai-nilai ini objek tidak hanya sebagai spesimen dalam beasiswa berbasis objek sistematis tetapi sebagai perwujudan pengalaman manusia yang fasih dalam semua kekacauan, keragaman bermuatan emosional … Itu, sebagai salah satu penulis utama saat itu, “museum paling manusiawi” , di mana saputangan lebih berguna daripada buku catatan ‘. (6)

Satu tingkat turun dari museum nasional, pengiriman museum kota telah diarahkan ke arah lokal atau regional. Pendekatan ‘sejarah dari bawah’ telah digunakan untuk menampilkan kehidupan orang-orang biasa. Museum-museum ibu kota besar sekarang juga mulai menyapa global karena audiens mereka menjadi semakin beragam secara budaya. Sejarah lisan, baik aural dan film, telah mendorong tampilan seperti itu. Contoh baru-baru ini adalah pameran sementara Milik: Suara Pengungsi London (2006–7) diadakan di Museum London yang menantang asumsi tentang pengungsi dan mengeksplorasi kisah-kisah pribadi mereka tentang kehilangan, adaptasi, dan pencapaian melalui suara mereka sendiri.

Saat ini, museum dilihat dengan berbagai cara. Mereka dipandang sebagai bisnis, gudang koleksi, tempat pameran dan pameran, lembaga pendidikan, organisasi penelitian, ruang komunal dan tempat peringatan. Museum sering didorong ke arah baru oleh kebijakan pemerintah nasional dan lokal. Kurator terus mengkurasi pameran dan pameran, membentuk narasi sejarah utama dan interpretasi objek bersama rekan-rekan mereka yang terlibat dalam apa yang sekarang disebut ‘belajar’. Di museum yang lebih besar, kurator telah diturunkan peringkatnya dalam hal organisasi selama 30 tahun terakhir dan seringkali tidak memiliki input langsung ke dalam perencanaan strategis tingkat atas museum mereka.

Arah masa depan interpretasi sejarah di museum tidak pasti. ‘Tersembunyi’, sejarah yang kontroversial dan beragam menjadi arus utama. Pada satu tingkat, pajangan yang dibuat pada 2007 untuk menandai peringatan dua abad penghapusan perdagangan budak transatlantik Inggris mengungkapkan beberapa praktik luas saat ini. (7) Dikembangkan melalui konsultasi dan kemitraan, produksi bersama dengan berbagai organisasi, komunitas dan akademisi, dan didukung oleh dana dari Heritage Lottery Fund, pameran menyoroti isu-isu saat ini, memberikan narasi sejarah utama tentang perbudakan dan relevansi kontemporer perdagangan budak. Museum mendorong sejarah untuk dilihat jika memungkinkan dari berbagai perspektif, melayani gaya belajar yang berbeda dan menyediakan ruang untuk dialog dan debat. Mereka bukan satu-satunya tempat di ruang publik di mana sejarah dikonsumsi, tetapi mereka menyediakan lingkungan yang unik untuk penyelidikan sejarah melalui galeri, pameran dan koleksi mereka.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *